SHARE

satunegeri.com — Ketua Umum Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia Joko Supriyono mengatakan, dengan implementasi kebijakan mandatori biodiesel B-15 diharapkan akan timbul sentimen positif harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) di pasar dunia. Sentimen positif kebijakan mandatori biodiesel B-15 diharapkan memicu kenaikan harga minyak sawit mentah, yang akhirnya mendorong harga jual tandan buah segar petani.

“Tanpa implementasi yang benar, mandatori biodiesel itu tidak banyak membantu,” kata Joko Supriyono. Hal itu terungkap dalam acara konferensi pers terkait rencana implementasi mandatori biodiesel B-15, Senin (6/4), di Jakarta. Konferensi pers disampaikan Menteri Perdagangan Rachmat Gobel serta jajaran pemilik dan eksekutif perusahaan perkebunan sawit dan industri hilir.

“implementasi kebijakan mandatori biodiesel B-15 diharapkan akan timbul sentimen positif harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) di pasar dunia. Ini karena pasokan CPO Indonesia ke dunia dikurangi,” kata Joko Supriyono.

Apabila harga CPO naik, diharapkan akan menarik harga jual tandan buah segar (TBS) petani. “Harus ada time frame-nya. Kebijakan mandatori biodiesel harus dipaksakan, yang penting bisa diimplementasikan dengan benar,” katanya.

Apabila dari target penggunaan CPO dalam negeri 5 juta ton, dan jangka pendek bisa direalisasikan 2,5 juta ton, akan membawa sentimen positif di pasar dunia. “Sepanjang diimplementasikan dengan benar, itu akan terjadi,” ujar Joko menjawab pertanyaan kemungkinan tak terjadi harga TBS petani naik dan sentimen positif di pasar tak muncul.

Tahun lalu sudah dilakukan dan ada sentimen positif meski kemudian turun lagi. Konsistensi kebijakan sangat diperlukan.

Joko mengatakan, dana supporting fund yang terkumpul dari pungutan ekspor CPO lumayan besar. Karena akan ada 5,6 juta ton ekspor CPO yang dikenai pungutan 50 dollar AS per ton. Untuk produk hilir, ada 15 juta ton dikenai pungutan 30 dollar AS per ton.

Martua Sitorus, pemilik Wilmar International Ltd, mengatakan, dengan rencana kebijakan baru pemerintah, harga CPO di pasar Malaysia naik 10-15 dollar AS per ton. Ini bukti kebijakan itu ada dampaknya.

Bachtiar Karim, pemilik PT Musim Mas, mengatakan, yang terjadi sekarang ini over supply CPO. Yang harus dilakukan segera adalah bagaimana mengatasi ekses produksi 4 juta ton CPO. “Saat mencapai puncak produksi, harga akan turun lagi,” katanya.

Managing Director Sinar Mas Gandhy Sulistyanto meyakinkan kebijakan baru pemerintah tidak akan merugikan petani.

Produksi CPO 2015 akan mencapai 30 juta ton. Sekitar 5 juta ton untuk biodiesel, dan 25 juta ton nonbiodisel. Untuk yang nonbiodiesel, sebesar 5 juta ton untuk kebutuhan domestik dan 20 juta untuk ekspor.

Sementara itu, Menteri Perdagangan Rachmat Gobel mengatakan, ada sembilan keuntungan yang akan diperoleh perekonomian Indonesia dengan adanya kebijakan mandatori biodiesel B-15 pada solar.

Manfaat itu antara lain meredam pengurangan devisa dan ketergantungan impor, menaikkan nilai tambah industri hilir kelapa sawit dan mendorong harga CPO di pasar dunia. Juga mendorong penerimaan negara, mendorong industri bahan bakar nabati lokal.

Apa Komentar Kamu?