SHARE

Dede Jusuf: Bentuk Satuan Pemantau TKA
Satunegeri.com – Ketua Komisi IX DPR Dede Yusuf f mengatakan pemerintah perlu membentuk satuan pemantau tenaga kerja asing (TKA). Pasalnya TKA China jumlahnya sudah mencapai dua jutaan. Hingga Desember 2016, sudah ada 1,3 juta warga Cina masuk ke Indonesia, Itu pun yang tercatat. Sedangkan yang tidak tercatat, kebanyakan masuk dari jalur laut atau pelabuhan.

Serbuan tenaga kerja asing (TKA) khususnya asal China ke tanah air, telah membuat Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham)

kelabakan. Apalagi, jumlah petugas Ditjen Imigrasi jauh lebih sedikit ketimbang jumlah TKA yang datang ke Indonesia sebagai dampak kebijakan bebas visa.

“Saya kemarin bertemu Pak Dirjen Imigrasi, Pak Ronny Sompie, beliau juga mengatakan imigrasi kelabakan, kewalahan,” kata Dede Yusuf beberapa waktu lalu.

Petugas imigrasi hanya sekitar ribuan yang tersebar di Indonesia. Sementara pintu masuk yang harus diawasi begitu banyak, dan tidak punya orang satu persatu menangani, mengecek ke

daerah. “Itu kan fungsi dinas-dinas daerah,” kata politikus Partai Demokrat ini.

Kemudian lanjut dia, hubungan Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Daerah tidak sinkron mengatasi TKA tersebut. Agar sinkron, Dede Yusuf mengusulkan pembentukan kembali satuan

tugas pemantau TKA yang melibatkan Ditjen Imigrasi, kepolisian, TNI, Badan Keamanan Laut dan Kementerian Pariwisata (Kemenpar).

Menurutnya, Kemenpar perlu dilibatkan karena tujuan utama kebijakan bebas visa itu untuk menggenjot devisa sektor pariwisata. “Benar banyak yang masuk, tapi sesuai enggak dengan

tadi, cost social, cost politic, keamanan, itu harus dihitung. Jadi penting dievaluasi kembali bebas visanya,” pungkasnya.

Apa Komentar Kamu?