SHARE

image-satunegeri

Satunegeri.com — Kementrian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengeluarkan dana Rp 21,9 miliar untuk mendorong sektor perikanan Nusa Tengara Barat (NTB). Melalui pengembangan sektor perikanan tersebut diharapkan dapat mengembangkan perekonomian NTB. 
 
Menteri Kelautan dan Perikanan Syarif Cicip Sutardjo bilang, perikanan bakal menjadi tulang punggung Indonesia sehingga kementeriannya saat ini terus berupaya meningkatkan produksi dan produktivitas, baik perikanan tangkap maupun perikanan budidaya.
 
"Perikanan bisa menjadi tulang punggung. Ini bukan sekadar omongan, tapi sudah dikaji dari salah satu konsultan McKinsey, nanti 2030 Indonesia jadi negara ekonomi terbesar ketujuh dunia. Yang bisa menunjang adalah empat sektor yakni migas, hasil pertanian, perikanan, dan baru terakhir jasa," kata Cicip dalam sambutannya, pada acara tebar perdana benur vaname hari ini, di Sumbawa, NTB, Sabtu (19/10).
 
Menurut Cicip, perikanan bisa menjadi komoditas unggulan. Memang, dalam kurun waktu 5 tahun terakhir ini pertumbuhan perikanan tangkap tak terlalu menggembirakan akibat perubahan iklim, cuaca, dan gempa.
 
Namun, potensi perikanan budidaya masih sangat besar. Kata Cicip, baru sekitar 10 persen dari lahan yang ada di Indonesia yang dimanfaatkan untuk pengembangan budidaya perikanan. Ini merupakan peluang yang bisa dimanfaatkan tak hanya untuk menggenjot perekonomian, tetapi juga ketahanan pangan.
 
"Kalau dulu perikanan budidaya dibilang high risk, sekarang dikatakan calculated risk. Sehingga, perbankan pun sudah mulai masuk," ujar Cicip menjelaskan semakin tumbuhnya perikanan budidaya.
 
Adapun anggaran senilai Rp 21,9 miliar terbagi untuk berbagai program perikanan, seperti revitalisasi pada demonstration farm (tambak percontohan) senilai Rp 5 miliar di Kab Sumbawa dan Kab Bima, serta bantuan rumput laut.
Bantuan perahu katingting masing-masing 3 unit senilai Rp 480 juta diberikan untuk Kab Lombok Barat, Kab Lombok Timur, Kab Lombok Tengah, Bima, dan Sumbawa. Pemerintah juga memberikan bantuan pengembangan garam rakyat sekitar Rp 8,9 miliar untuk provinsi NTB.
 
Selain itu, 15 paket bantuan perikanan tangkap untuk Sumbawa senilai Rp 1,5 miliar. KabBima juga mendapat bantuan keramba apung senilai Rp 500 juta. Pos Perikanan Terpadu (Posikandu) Sumbawa memperoleh bantuan sekitar Rp 69,9 juta.
Di luar bantuan tersebut, khusus untuk perikanan budidaya, Dirjen Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebijakto mengatakan, pihaknya telah menggandeng Kementerian Pekerjaan Umum untuk membenahi saluran primer, sekunder, dan tersier.
 
"Bersama BPN kita sertifikasi (nasional) 5.000 bidang tanah untuk budidaya perikanan tahun ini. Dan 7.500 nanti di 2014," imbuh Slamet. Selain itu, KKP juga bekerja sama dengan PLN untuk masalah listrik di tambak, dan Kementerian ESDM untuk bahan bakarnya

Apa Komentar Kamu?

LEAVE A REPLY

5 × four =