SHARE

389279_620

Satunegeri.com – Untuk menghormati pembela HAM Indonesia, Munir Said Thalib dibunuh dengan racun saat dalam perjalanan untuk studi lebih lanjut di Belanda pda tahun 2004 lalu, Pada 14 April 2015 Jalan Munir akan diresmikan di Den Haag Belanda.

Upacara pembukaan tanda jalan akan dimulai di persimpangan Jalan Munir dengan Jalan Martin Luther King di Den Haag pada jam 5 sore dan berlangsung selama sekitar setengah jam. Walikota Den Haag, Jozias van Aartsen, sebelumnya merupakan Menteri Luar Negeri Belanda, istri almarhum Munir, Suciwati, dan Direktur Amnesty International Belanda, Eduard Nazarski akan mengisi upacara tersebut.

Direktur Amnesty International Belanda, Eduard Nazarski, dalam sambutannya mengatakan bahwa ia berbahagia bahwa kota Den Haag memberikan penghargaan kepada Munir dengan mengingat namanya dalam rencana tata jalan kota tersebut. “Munir telah membuat upaya luar biasa untuk memperbaiki situasi hak asasi manusia di Indonesia. Dia adalah orang yang berani dan gigih dan kami sangat kehilangan Munir, “katanya.

Pada 14 April di 7:30 ada sebuah rapat umum di Kemanusiaan Rumah (Humanity House) di kota Den Hague diselenggarakan oleh Amnesty International dan kotamadya Den Haag, di mana Ibu Suciwati Munir akan menjadi tamu utama. Pembukaan akan dipresentasikan oleh peneliti untuk Indonesia dari Amnesty International, Papang Hidayat tentang situasi pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia. Prof. Dr. Gerry van Klinken akan menjadi moderator acara.

Apa Komentar Kamu?