SHARE

Satunegeri.com – Berdasarkan Kajian kolaboratif dari Internet Society dan firma konsultan TRPC, diungkap bahwa penetrasi internet di Indonesia masih jauh tertinggal dibanding negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Menurut perwakilan Internet Society dan TRPC, sebagaimana dilaporkan Wall Street Journal dan dihimpun KompasTekno, Minggu (29/3) lalu, berada pada kelompok negara dengan penetrasi internet rendah .

Direktur Internet Society untuk Asia Pasifik Rajnesh Singh mengatakan, infrastruktur dan biaya akses internet tiap negara sangat menentukan peringkat penetrasi internet.

Dalam hal ini, Indonesia dinilai sebagai negara yang pertumbuhan ekonominya terus menanjak. Selain itu, jumlah kelas menengahnya juga dilaporkan semakin masif. Namun, ada ketimpangan yang signifikan antar kelas sosial di Indonesia.

Dalam pengkajian ini, dibuat 3 tipologi penetrasi internet untuk negara-negara di regional Asia Tenggara. Kelompok pertama berisi negara-negara yang populasi pengguna internetnya lebih dari 60 persen. Mereka adalah Singapura (73 persen), Malaysia (67 persen), dan Brunei (65 persen).

Menyusul kelompok kedua, yakni yang anggotanya adalah negara-negara dengan populasi pengguna internet antara 25 hingga 50 persen. Di antaranya adalah Vietnam (44 persen), Filipina (37 persen), dan Thailand (29 persen).

Sedangkan kelompok ketiga atau kelompok “terbelakang” adalah negara-negara yang populasi pengguna internetnya di bawah 25 persen. Mereka adalah Indonesia (16 persen), Laos (13 persen), Kamboja (6 persen), dan Myanmar (1 persen).

Apa Komentar Kamu?