SHARE

medium_22Blok-Cepu1

Satunegeri.com – Untuk mengamankan suplai energi nasional saat ini Pertamina berharap dari produksi Lapangan Banyu Urip Blok Cepu, hal itu dikatakan Direktur Utama PT Pertamina Dwi Sutjipto dalam konferensi pers di Surabaya.

Menurutnya seusai meresmikan lifting perdana di FSO Gagak Rimang pada Minggu(12/4), darilifting tersebut akan menambah minyak dan gas. Lifting dari Banyu Urip akan memenuhi 25 hingga 30 persen pasokan minyak nasional.

Hingga saat ini produksi minyak di Lapangan Banyu Urip secara bertahap meningkat hingga 80 ribu barel/hari, dan diharapkan pada akhir tahun ini meningkat lebih dari 165 ribu barel/hari. Jika target tersebut dapat terealisasi, maka Lapangan Banyu Urip akan menjadi ladang dengan hasil yang tertinggi di indonesia.

“Produksinya sekitar 25-30 persen produksi minyak nasional. Kita bisa mengurangi import, menguatkan ketahanan energi. Karena 50 persen masih impor, sehingga tambahan ini sangat berarti,” tuturnya.

Pada lifting itu, PT Pertamina EP Cepu (PECP) akan mengirimkan 550.000 barrel minyak mentah dari FSO Gagak Rimang ke kilang Pertamina di Cilacap dan Balongan dengan menggunakan Kapal Tanker Mt. Gunung Geulis milik Pertamina.

Kontrak Kerja Sama (KKS) Blok Cepu tersebut merupakan hasil kesepakatan yang telah ditandatangani oleh pemerintah dan kontraktor KKS pada 17 September 2005.

Kontraktor KKS Blok Cepu antara lain PEPC dengan kepemilikan saham 45 persen, ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) dan Ampolex Cepu PTE LTD 45 persen, dan BUMD setempat sebesar 10 persen.

Apa Komentar Kamu?