SHARE

pendidikan-indonesia

Setelah melepas status sebagai siswa-siswi SMA dan sederajat, para pelajar pastinya disibukkan dalam menentukan langkah berikutnya. Sebagian besar siswa melanjutkan jenjang studinya di bangku kuliah. Sistem penerimaanmahasiswa di Indonesia yang sangat rumit mengharuskan calon mahasiswa untuk bersaing secara kuat demi memasukiuniversitas yang diinginkan.

Kenyataan di lapangan bahwa sebagian mahasiswa yang telah diterima sebagai mahasiswa mengalami salah jurusan. Hal ini dimaksud bahwa jurusan yang sudah dijalaninya tidak sesuai dengan apa yang sebenarnya dia inginkan. Kejadian semacam ini kerap dialami dikalangan mahasiswa tahun pertama. Ketika mereka ditanya kenapa bisa salah jurusan, sebagian hanya mengatakan dulu mereka belum tahu perihal jurusan tersebut, ada juga yang memang mahasiswa tersebut menginginkan jurusan yang lain tapi dia terpaksa memilih jurusan apa adanya karena kemampuan akademik yang kurang memadahi. Bahkan ada pula yang bingung alasan apa yang membuat dia mengalami salah jurusan. Pada akhirnya mahasiswa yang merasa tidak seirama dengan jurusan yang telah dijalaninya mencoba mendaftar kembali jurusan yang diinginkan menurut mereka.

Jika dikaji lebih lanjut, faktor yang melatarbelakangi seseorang menyatakan bahwa dirinya salah jurusan sangat bervariatif. Sebagian faktor terbesar adalah mahasiswa tersebut terpaksa memilih jurusan apa adanya, karena tidak diterima di jurusan yang sebenarnya dia inginkan. Sebut saja Kedokteran. Jurusan ini selalu menjadi jurusan idaman tiap tahunnya.

Pekerjaan profesinya yang terlihat dan bersinggungan langsung dengan masyarakat, membuat masyarakat memandang profesi dokter merupakan profesi yang paling tinggi di dunia. Masyarakat juga sering melihat bahwa profesi dokter itu memiliki gaji yang tinggi dibanding profesi lainnya di masyarakat, sehingga rasa ingin menjadi dokter menjadi semakin tinggi.

Sebagian orang awam yang hanya melihat ragam profesi yang hanya pada batas lingkungannya menganggap dokter menjadi profesi idaman. Sehingga orang tua, yang notabene sudah memiliki pengalaman lebih lama menginginkan anaknya untuk menjadi dokter. Bahkan sebagian orang tua memaksa anaknya untuk menjadi dokter, walaupun anak tersebut tidak menginginkannya.

Pemaksaan kehendak inilah menjadi faktor lain seseorang mahasiswa menyatakan dirinya salah jurusan. Pada hakikatnya perlakuan pemaksaan semacam ini membuat mahasiswa tidak 100% menjalani masa kuliahnya dengan sepenuh hati. Secara psikologis juga membuat rasa percaya dirinya menurun. Memang ada beberapa yang dapat menyesuaikan dengan jurusan tersebut. Tapi, tidak sedikit mahasiswa yang akhirnya tidak semangat kuliah, enggan untuk mengerjakan tugas kuliah, karena pemaksaan tersebut.

Kembali pada masalah kedokteran. Kedokteran yang dianggap terpandang di masyarakat membuat semua mahsiswa ingin memasukinya. Tapi di sini ada perbedaan dengan kasus sebelumnya. Mahasiswa tersebut sebenarnya tidak menginginkan menjadi dokter, tapi karena sebuah alasan mahasiswa tersebut ingin menjadi dokter. Hal ini disebabkan karena perasaan tidak puas dan kurang bersyukur mahasiswa tersebut.

Mahasiswa tersebut ingin diakui masyarakat umum kecerdasannya dengan berhasilnya dia masuk di kedokteran. Dia hanya ingin dipandang hebat oleh teman, kerabat, atau oleh dirinya sendiri. Hal ini benar-benar berdampak buruk bagi mahasiswa yang bersangkutan, karena mahasiswa tersebut dipengaruhi emosinya dalam mengambil keputusan.

Fenomena salah jurusan ini sangat berdampak pada berbagai aspek pendidikan. Mahasiswa bersangkutan pastinya tidak lagi bersungguh-sungguh dalam kuliahnya. Mahasiswa tersebut juga akan bertanya-tanya jurusan apa yang tepat untuknnya. Ujungnya mahasiswa tersebut akan terus mencari jurusan yang menurutnya tepat tanpa ada ketepatan yang pasti.

Sistem penerimaan mahasiswa baru di Indonesia yang sangat kompetitif mewajibkan calon mahasiswa untuk bertarung dengan rekan satu angkatannya, dan juga ditambah rekan- rekan dari angkatan sebelumnya yang belum diterima di universitas mana pun. Dengan ditambahnya mahasiswa salah jurusan yang mengikuti lagi seleksi penerimaan mahasiswa, menyia-nyiakan kursi yang telah tersedia dan membuang kesempatan calon mahasiswa yang sebenarnya ingin memasuki jurusan tersebut.

Hal ini juga akan mengakibatkan penumpukan kursi tunggu dalam seleksi penerimaan mahasiswa baru. Jika ini terjadi terus-menerus akan berdampak pada kestabilan pendidikan di Indonesia yang mengalami ketidak-optimalan hasil lulusan dari jurusan yang ada di Inodesia

Terlepas dari semua problem yang ada, pada dasarnya mahasiswa yang mengalami salah jurusan tersebut belum tahu persis dan belum memahami medan jurusan yang akan dia masuki sebelum dia memilihnya. Sehingga sebagian calon mahasiswa masih bingung dalam memilih jurusan. Kurangnya pengetahuan mengenai jurusan yang tersedia juga perlu dicatat sebagai penyebab utama terjadinya fenomena salah jurusan.

Banyak calon mahasiswa, dalam hal ini siswa SMA yang masih bingung dalam memilih jurusan yang seseuai dengan dirinya. Bahkan mereka dengan mudahnya memilih jurusan karena ikut-ikutan teman dekatnya, karena pacarnya, karena universitasnya, bukan karena benar-benar jurusan yang sesuai dengan passionnya.

Pemerintah yang notabene sebagai pemegang kendali sistem pendidikan harus membuat aturan yang representatif dan dapat mengkover masalah yang ada. Pemerintah hendaknya membatasi berapa kali seseorang dalam mengikuti seleksi mahasiswa baru. Cara lain yang menjadi wacana penanggulangan adalah dengan mengoptimalkan peran Badan Konseling di SMA dalam pengenalan universitas dan jurursan.

Sebaiknya ada muatan atau sebuah kurikulum di Badan Konseling yang merumuskan seluk beluk berbagai jurusan yang ada. Pendidikan ini diberikan semenjak mereka memasuki kelas sebelas. Hal ini ditujukan agar di kala waktunya datang, siswa tidak terlalu susah dalam menentukan jurusannya. Dan diharapkan kasus salah jurusan pun tidak terjadi.

Badan konseling juga melakukan wawancara dan pendekatan intensif dengan siswa untuk mengarahkan dan membantu siswa tersebut menemukan jurusan yang sesuai dengannya. Pendekatan dengan wali siswa pun perlu dilakukan untuk menunjang keberhasilan siswa dalam menentukan jurusannya kelak.

Berbagai upaya perlu dilakukan untuk mencegah fenomena salah jurusan itu terus terjadi. Setidaknya meminimalisir kasus demikian. Hal ini bertujuan untuk mencetak lulusan yang berkualitas. Lulusan yang berkompeten dan berkarakter unggul menjadi tujuan pendidikan di universitas itu diadakan. Harapannya lulusan yang dicetak dapat membawa Indonesia menjadi lebih baik. Membawa Indonesia menjadi Indoensia yang seseungguhnya.

Reza Rahmat Syah
Ketua Keluarga Mahasiswa BIDIKMISI UGM 2014/2015

Apa Komentar Kamu?