Soal Penyaluran Kembali Gas Lapangan Kepodang, Ini Kata SKK Migas

Satunegeri.com – Penyaluran kembali gas dari Lapangan Kepodang di Wilayah Kerja (WK) Muriah di target bisa terlaksana pada bulan Februari mendatang. Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mengatakan, proses persetujuan legal dan administrasi telah memasuki tahap akhir yang ditargetkan rampung pada pekan ini.

“Sedang dalam proses akhir persetujuan legal dan administrasi. Deadline minggu ini. Diharapkan bulan Februari sudah bisa mengalirkan kembali,” kata Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno kepada media, Kamis (30/1/2020).

Julius mengatakan, pada pekan ini harus sudah ada penandatanganan kesepakatan antara Saka Energi dan juga Petronas Carigali Muriah Ltd (PCML). Setelah itu, sambung Julius, Saka Energi harus sudah melakukan kesepakatan dengan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) terkait dengan skema kontrak jual-beli dan harga dari gas yang akan diserap oleh perusahaan setrum plat merah tersebut.

“Minggu ini harus sudah tanda tangan agreement PCML dan Saka, minggu berikutnya Saka dengan PLN untuk penyalurannya. Apakah (harga gas) masih perjanjian jual-beli lama bisa diberlakukan kembali, atau cara lain lagi” jelas Julius.

Seperti diketahui, WK Muriah dioperatori PCML dengan 80% hak partisipasi atau Participating Interest (PI) dan 20% sisanya oleh Saka Energi Muriah Ltd (SEML) yang merupakan anak perusahaan PT Saka Energi Indonesia, anak usaha dari PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGN).

Petronas selaku operator di wilayah tersebut sudah tidak melanjutkan produksi Lapangan Kepodang lantaran terkendala keekonomian, serta cadangan yang kian menipis. Namun, Saka Energi masih berkeinginan untuk menyalurkan gas dari lapangan tersebut.

Penurunan produksi dari Lapangan Kepodang sudah disampaikan Petronas sejak beberapa tahun lalu. Pada tahun 2016, gas yang disalurkan sebesar 90,37 million standard cubic feet per day (mmscfd). Lalu menukik menjadi 75,64 mmscfd pada tahun berikutnya. Gas dari Lapangan Kepodang itu diserap oleh Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLGU) Tambak Lorok.

Julius menyebutkan, ketika penyaluran kembali gas dari Lapangan Kepodang tersebut jadi terlaksana pada Februari nanti, volumenya pun tidak begitu besar. “Sebentar lagi mengalir, diperkirakan 20-23 mmsfcd,” sebutnya.

Namun untuk detail kesepakatan antara Saka Energi dan Petronas, serta pembahasan kontrak dengan PLN, Julius masih enggan membeberkan poin-poin yang akan disepakati para pihak tersebut. “Kita lihat minggu depan. Tim masih berusaha keras review legal dan administrasi semua aspeknya,” tandas Julius.

share on: