Tentara Cina Berdatangan Ke Indonesia?

Oleh : M Rizal Fadillah *)

Satunegeri.com – Setelah sebelumnya banyak kecurigaan bahwa Tenaga Kerja Asing asal Cina yang masuk ke Indonesia itu bukan semata pekerja tetapi juga tentara, karena terlihat dari postur tubuh yang tegap, kini kedatangan 153 orang melalui bandara Soekarno Hatta di masa pandemi juga dicurigai. 3 orang memegang visa diplomatik dan 150 lainnya memiliki Kartu Izin Tinggal Terbatas (KITAS) dan Kartu Izin Tinggal Tetap ( KITAP).

Sungguh mengejutkan dan mencurigakan apalagi 153 pendatang tersebut menggunakan pakaian hazmat, APD lengkap sehingga sulit dilihat siapa mereka, sangat mungkin tentara pula. Mengapa seleluasa ini WNA Cina dapat masuk ? Ada apa dengan Kantor Imigrasi dan Pemerintah Indonesia sekarang ini ? Demi kewaspadaan nasional dan keamanan negara hal ini harus diusut dan diklarifikasi.

Presiden Republik Indonesia atau sekurangnya Menkopolhukam harus menjelaskan di depan publik siapa mereka itu dan apa antisipasi Pemerintah merespons kekhawatirkan masyarakat atas kedatangan “makhluk misterius” seperti ini. Jangan sampai semua menjadi terlambat. Penyusupan yang difasilitasi oleh agen-agen bangsa kita yang menjadi penghianat negara. Ketergantungan ekonomi tidak boleh menyebabkan keterjajahan para pemimpin negara kepada Republik Rakyat Cina. Bahaya.

Kita teringat proses aneksasi Tibet oleh Cina dahulu. Para tentara Cina menyamar sebagai pekerja yang berujung invasi. Mega proyek dibuat sebagai investasi Cina baik PLTA, KA, Bandara, maupun Jaringan Telekomunikasi. Proyek besar yang nyatanya sama sekali tidak menyejahterakan masyarakat Tibet akan tetapi lebih menguntungkan Pemerintah Cina dan migran Cina itu sendiri. Pemimpin spiritual Dalai Lama terusir ke India. Industrialisasi Cina telah mengubah budaya rakyat Tibet.

Masyarakat dan bangsa Indonesia gelisah dengan kebijakan Pemerintahan Jokowi yang membuka lebar pintu investasi, hutang luar negeri, dan migrasi WNA Cina. Proses pewarganegaraan yang dipermudah sangat mengkhawatirkan. DPR harus melakukan pengawasan intensif dan serius atas kebijakan pemerintahan yang cenderung menerapkan politik luar negeri “tidak bebas aktif”. Sekali lagi jangan sampai semua menjadi terlambat.

Nah kembali kepada masuknya WNA Cina melalui Bandara Internasional Soekarno Hatta dengan berpakaian hazmat (hazardous material suit) yang patut untuk dicurigai, maka pertanyaan mendasar kita adalah apakah mereka itu Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) Republik Rakyat China ?

Waspada terhadap kemungkinan tentara yang siap melatih, mengkoordinasi, dan menginvasi.
Waiting for the right moment to invade.

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan

share on: